PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA

Selain Indonesia, sejumlah negara juga memanfaatkan gas bumi untuk keperluan rumah tangga. Sebagian negara telah memulainya jauh sebelum Indonesia. Sebagian lain baru akan memulainya.

Salah satu negara dengan cadangan gas alam terbesar di dunia adalah Amerika Serikat (AS). Sebagian besar sistem pipa gas alam di AS dibangun pada tahun 1930-an dan 1940-an. Sistem pipa gas alam di AS adalah sistem yang kompleks. Kompleksnya jaringan pipa di negara itu karena digunakan untuk keperluan domestik, ekspor, dan juga impor. Di seluruh negara ini, terdapat lebih dari 210 sistem pipa dengan total panjang lebih dari 305 ribu mil (488 ribu km). Gas alam adalah salah satu bahan bakar yang paling populer untuk pemanasan perumahan di negeri Paman Sam ini. Sekitar 62 juta rumah di AS dipanaskan menggunakan gas alam. Pada 2009, angka ini mewakili sekitar 56% rumah tangga di AS. Di daerah-daerah dingin AS, gas alam dimanfaatkan sebagai sumber energi pemanas ruangan untuk 24,8 juta rumah (2009). Untuk memanaskan air, gas alam telah berkontribusi pada 23,7 juta rumah.

Dari total gas alam yang dikonsumsi di AS, sekitar 23% digunakan untuk keperluan perumahan. Popularitas gas alam juga ditunjukkan melalui tingginya proporsi rumah baru yang dibangun dengan pemanasan gas alam. Data tahun 2010 menunjukkan, 54% rumah keluarga baru AS menggunakan gas alam untuk pemanasan, diikuti oleh 43% yang menggunakan listrik, 1% memakai minyak bumi, dan 2% dengan sumber energi lain. Data tahun 2012 menunjukkan, jumlah konsumsi gas alam oleh perumahan di AS mencapai 4.148.970 juta kaki kubik. Konsumen gas alam juga meningkat. Tahun 2012, jumlah konsumen gas alam untuk residensial di AS tercatat 66.624.457. Angka ini meningkat dibanding tahun 2011 yang mencapai 65.940.522. Selain pemanasan rumah, gas alam di AS juga dimanfaatkan sebagai pendingin ruangan. Air Conditioning (AC) gas alam bukan hal baru di AS. Dengan kemajuan teknologi, AC gas memiliki masa kerja hingga 20 tahun dengan sangat sedikit pemeliharaan. Peralatan lainnya yang telah menggunakan gas alam di AS antara lain pengering pakaian, kolam renang, jacuzzi, perapian, pemanggang barbeque, dan lampu. Semua peralatan ini menawarkan alternatif yang aman, efisien, dan ekonomis. Pembuatan instalasinya pun sederhana dan mudah. Dari berbagai peralatan di atas, pemanas ruangan dan air adalah dua gadget yang paling banyak menggunakan gas alam. Semua gas di Inggris melewati sistem transmisi National Grid National dalam perjalanannya ke konsumen. National Grid Gas plc (National Grid Gas) adalah anak perusahaan dari National Grid plc yang berbasis di Inggris. National Grid Gas bekerja sama dengan perusahaanperusahaan lain untuk memastikan ketersediaan gas. 

Ada empat elemen utama dalam industri gas Inggris. Pertama adalah produksi dan impor. Gas berasal dari lapangan lepas pantai di utara dan laut Irlandia, Belgia, dan Belanda melalui tiga pipa interconnector dan impor dalam bentuk gas alam cair (LNG). Kedua ialah transmisi. National Grid Gas adalah satu-satunya pemilik dan operator infrastruktur transmisi gas di Inggris. Ketiga distribusi. Ada delapan jaringan distribusi regional di Inggris, empat dimiliki oleh National Grid Gas dan empat oleh perusahaan lain. Terakhir adalah pasokan. Gas dikirim ke tempat konsumen melalui pipa milik jaringan distribusi lokal. Jaringan gas yang dimiliki National Grid Gas sendiri mampu menggapai 10,9 juta konsumen. Namun, National Grid Gas tidak memproduksi gas untuk pasar Inggris. Lalu, siapa yang membayar dan untuk apa? Produsen gas dan importir menjual gas kepada pengirim berlisensi.

Pengiriman melibatkan pembelian gas dari produsen. Pengirim membayar National Grid Gas untuk menjalankan gas melalui jaringan transmisi nasional. Importir LNG membayar untuk hak atas tanah LNG di terminal impor National Grid Gas. Pengirim juga membayar Grid Nasional dan operator jaringan distribusi gas lain untuk mengangkut gas ke rumah dan bisnis. Biaya ini diteruskan kepada konsumen dan mencerminkan biaya pembangunan, pemeliharaan, dan operasi jaringan. Beralih ke Afrika. Sektor gas alam di Mesir berkembang pesat dengan produksi lebih dari dua kali lipat sejak 2003. Gas alam merupakan komponen utama dalam ketahanan energi dalam negeri Mesir. Gas di negara itu berperan penting dalam menggerakkan industri petrokimia, pupuk, dan juga listrik. Selain untuk keperluan domestik, Mesir juga mengekspor gas ke berbagai negara. Jumlah ekspor gasnya mencapai 18,3 miliar m³ (bcm) di tahun 2009, dengan jumlah Liquefied Natural Gas (LNG) sebanyak 12,8 bcm. Perusahaan milik Pemerintah mengendalikan pasar minyak dan gas bumi di Mesir. Perusahaan minyak milik Pemerintah Mesir Egyptian General Petroleum Corporation (EGPC) didirikan pada tahun 1957 untuk mengelola kepentingan minyak pemerintah dan melakukan eksplorasi. EGPC mengendalikan berbagai kegiatan di sektor minyak bumi meliputi perizinan, eksplorasi, produksi, penyulingan, transportasi, dan pemasaran. Pada tahun 2001, Pemerintah Mesir mendirikan Egyptian National Gas Holding Company (EGAS) untuk mendorong investasi, mengelola transmisi, sistem distribusi, memperluas jaringan serta berpartisipasi dalam eksplorasi, khususnya melalui pemberian konsesi. Kemudian, Mesir mengembangkan jaringan pipa ekspor dan proyek LNG secara individu atau dengan mitra nasional dan internasional

Cadangan gas alam proven Mesir sendiri naik menuju rekor 2.161 bcm per 30 Juni 2009. Sekitar 81% dari cadangan ini terletak di daerah Mediterania, diikuti oleh Gurun Barat (11%), Teluk Suez (6%), dan Delta Nil (2%). Cadangan gas terbukti di Mesir melonjak sebesar 5% per tahun sejak 2003. Sementara itu, cadangan gas Mesir yang belum terbukti diperkirakan mencapai 3.360 bcm. Di Mesir, produksi gas yang dipasarkan diperkirakan mencapai 62,9 bcm pada tahun 2009, naik 6,3% dari tahun 2008. Pasokan gas ini digunakan untuk sejumlah sektor. Untuk sektor perumahan dan komersial, ada sekitar 2,4 juta pelanggan terhubung ke sistem gas di Mesir pada tahun 2008. Mayoritas rumah tangga perumahan di Delta Nil terus menggunakan LPG untuk memenuhi kebutuhan energi mereka. Dalam rangka untuk mengurangi subsidi LPG (sebagian konsumsi LPG harus diimpor), Pemerintah Mesir telah menargetkan untuk memiliki total enam juta rumah tangga terhubung ke jaringan gas di tahun 2012. Satu negara raksasa lainnya di bidang gas bumi adalah Cina. Pertumbuhan pemanfaatan gas alam untuk residensial juga terlihat di negeri Tirai Bambu ini. Sebelum 2009, konsumsi gas didominasi untuk industri minyak dan kimia di negara ini. Seiring pemasangan jaringan pipa raksasa, bauran energi tahun 2009 di Cina berubah drastis. Pemanfaatan gas kota meningkat menjadi 43%. Di akhir tahun 2009, Cina telah membangun jaringan pipa sepanjang 38 ribu km dengan kapasitas hampir 90 miliar kubik meter per hari (bcm). Pada 2000, total konsumsi gas alam untuk residensial adalah 3,2 bcm. Pada 2007, jumlahnya meningkat hingga 13,3 bcm. Artinya, meningkat 22% per tahun.

Sekitar satu dekade ke depan, Cina diharapkan dapat menambah jaringan pipa gas sepanjang 25 ribu km. Diperkirakan, pemanfaatan gas alam untuk residensial di Cina pada 2020 akan naik menjadi 64 bcm. Pada 2030, meningkat lagi hingga 105,4 bcm. Hal ini terkait dengan kemungkinan bertambahnya jumlah produksi gas alam di Cina. International Energy Agency (IEA) memperkirakan jumlah kota-kota di Cina yang dilewati jaringan distribusi gas berjumlah di atas 140 pada tahun 2005. Pada 2010, angka ini diperkirakan naik menjadi 270 kota. Sementara itu, jumlah penduduk perkotaan dengan akses ke gas naik lebih dari dua kali lipat dalam kurun waktu 2001 hingga 2005. Pada 2001, diperkirakan 32 juta penduduk Cina memiliki akses ke gas alam. Angka ini meningkat menjadi 71 juta jiwa di tahun 2005. Salah satu negara di Asia lainnya yang mencanangkan proyek besar gas alam untuk rumah tangga adalah India. Pada 2017 nanti, India menargetkan memiliki jaringan pipa gas alam sepanjang 30 ribu km. Saat ini, India telah memiliki jaringan gas negara sepanjang 12 ribu km. Sepanjang 12 ribu km lainnya masih dalam tahap pembangunan. Panjang pipa 30 ribu km itu berkapasitas 875 juta standar meter kubik per hari. Saat ini, pipa gas di India memiliki kapasitas untuk mengangkut 230 juta standar meter kubik per hari. Di India, sudah 51 kota tercakup dalam Distribusi Gas Kota. Sebagian pipa gas alam itu digunakan untuk memasak. Rencananya, Distribusi Gas Kota di India akan menjangkau lebih dari 300 wilayah. Untuk memenuhi ekspansi besar di pasar gas, India juga mengejar pipa gas transnasional, seperti jaringan pipa 1.800 km yang menghubungkan Turkmenistan, Afghanistan, Pakistan, dan India (TAPI). Salah satu negara tetangga Indonesia, yakni Malaysia, juga telah menjalankan program gas kota (city gas). Malaysia adalah eksportir terbesar kedua di dunia gas alam cair setelah Qatar pada tahun 2012. Malaysia memiliki 83 triliun kaki kubik (Tcf) cadangan gas alam terbukti pada Januari 2013, terbesar ketiga di kawasan Asia-Pasifik. Sistematika distribusi gas kota di Malaysia melibatkan berbagai pihak dan tahapan hingga sampai di konsumen. Secara garis besar, pasokan gas alam Malaysia bersumber dari perusahaan energi Pemerintah Malaysia Petronas. Melalui pipa Peninsular Gas Utilization (PGU), gas mengalir ke Stasiun City Gate. Proyek PGU yang dimulai pada tahun 1984 adalah terpanjang di Malaysia yang membentang lebih dari 2.500 km. Setiap Stasiun City Gate, utamanya, terdapat stasiun odoriser yang menyuntikkan bau ke gas alam sebagai bagian dari persyaratan keselamatan.

Dari sini, gas alam didistribusikan melalui feeder line ke District Station. Dari sini, dialirkan lagi ke Service Station, Regulating Station, dan Area Station. Setelah tekanan disesuaikan, gas dikirim ke sistem perpipaan internal pelanggan. Meski bersumber dari Petronas, perusahaan ini bukan pemasok gas ke konsumen. Di Malaysia, ada berbagai pemasok gas. Pemasok terbesar gas di Malaysia adalah Gas Malaysia Berhad. Pada Juli 2005, perusahaan ini memiliki 452 pelanggan industri, lebih dari 600 pelanggan komersial, dan lebih dari 3.000 pelanggan perumahan. Pada Februari 2011, Gas Malaysia Berhad memiliki 33.707 pelanggan perumahan dan komersial serta 691 pelanggan industri. Pada tahun 2010, total gas yang dijual oleh Gas Malaysia adalah 117.800.000 British thermal unit di seluruh Semenanjung Malaysia. Pada Februari 2011, jaringan pipa gas perusahaan mencapai 1.726,6 km (1.072,9 mil). Secara keseluruhan, pemanfaatan gas untuk rumah tangga di Malaysia tumbuh pesat. Jumlah rumah tangga yang memanfaatkan jaringan gas di Malaysia pada tahun 2012 adalah 11.392. Angka ini hampir 300% lebih besar daripada tahun 2004. Panjang jaringan pipa gas alam pun melonjak tajam. Pada tahun 2012, panjang pipa gas di Malaysia adalah sekitar 2.600 km.

 

--- sumber: migas.esdm.go.id

Go to top